Anda suka? share!

            Hidup itu sudah susah, tak perlu dibawa susah. Tidak ada salah mempelajari alur kehidupan lewat seni Betawai yang satu ini, lenong.

                    Baru masuk panggung saja tingkah Mpok Engkar sudah bikin penonton cengar-cengir. “et dah ntu orang sinting kali yak, gue di kejar-kejar emangnye gue tulang,” celoteh Mpok Engkar dengan logat Betawinya yang khas dibumbui hentakan gendang dan instrument musik lainnya secara bersamaan.

Sejenak ia mengatur nafas. Mpok Engkar  berjalan-jalan kecil mengitari setiap sudut panggung yang tidak terlalu luas. sedikit centil pinggulnya lenggak lenggok bak model berjalan di catwalk.

“eh penonton…liat laki aye gak yang mirip Ariel Peterpan ntu,” sapa Engkar ke penonton. Serentak penonton pun menyahuti dengan nada mengejek. Di sela-sela percakapan itu, secara tiba-tiba muncul Bang Paul dari belakang dengan jalan agak gontai menghampiri Mpok Engkar sang istri. Aroma mulutnya bau alkohol dan berusaha  merangkul Mpok Engkar. “Eh, Aabang bagus yeh tiap malem kerjanye mabok terus, inget umur udah bau tanah banyakin ibadah mendingan,” gerutu Mpok Engkar.

Penggalan cerita lenong diatas mengisahkan konflik keluarga yang sering kita temukan sehari-hari dalam kehidupan. Lewat lenong yang merupakan kesenian teatrikal Betawi Mpok Engar dan Bang Paul ingin menyampaikan permasalahan yang sering kita jumpai lewat adegan-adegan dan lelucon segar penuh canda dan tawa. “Hidup kite udah susah bang, jangan dibawa susah.Mendingan di santai ajeh tapi tetep harus penuh makna”, ujar Mpok Engar kepada inijakarta.com yang sudah sejak kecil main lenong.

Bang Paul menambahkan “Lenong sendiri sudah ada di awal tahun 1920-an. Ketika itu dipertunjukan secara ngamen dari kampung ke kampung. Pertunjukannya diadakan di udara terbuka tanpa panggung,” jelas Bang Paul dengan nada suara meniru Rhoma Irama. Haha..tak kuasa saya menahan tawa. Selepas jaman penjajahan Belanda, lenong naik pangkat, karena mulai dipertunjukkan di panggung hajatan Baru diawal kemerdekaan, teater rakyat ini murni menjadi tontonan panggung.

Dalam pertunjukkannya lenong diiringi oleh alunan musik Gambang Kromong. Namun sebenarnya lenong merupakan kelanjutan dari teaterisasi dan pengembangan lewat musik. “Jadi lenong itu alunan gambang kromong yang ditambah unsur bodoran atau lawakan tanpa plot,” tegas Bang Paul yang mengaku sangat mencintai kesenian Betawi.

Ada dua jenis lenong, yang pertama lenong denes dimana aktor dan aktrisnya umumnya mengenakan busana formal dan kisahnya biasanya menceritakan kerajaan atau lingkungan kaum bangsawan, bahasanya pun halus. Sedangkan yang dimainkan Bang Paul dan Mpok Engar adalah lenong Preman. Busana yang dikenakan pun tidak ditentukan dan umumnya berkisah tentang kehidupan sehari-hari.

Naik andong sambil makan kedondong, dari pada bengong yuk.. nonton lenong. ES

 

Komentar
Anda suka? share!